Home Khutbah Khutbah Jum’at : Puasa

Khutbah Jum’at : Puasa

by Bradie Naradithya

KHUTBAH I

الْحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ، وَبِفَضْلِهِ تَتَنَزَّلُ الْخَيْرَاتُ وَالْبَرَكَاتُ، وَبِتَوْفِيْقِهِ تَتَحَقَّقُ الْمَقَاصِدُ وَالْغَايَاتُ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَانَبِيَّ بَعْدَهُ. اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ المُجَاهِدِيْنَ الطَّاهِرِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا آيُّهَا الحَاضِرُوْنَ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

Hadirin sidang Jumat rahimakumullah.

Marilah kita tingkatkan kadar serta kualitas iman dan takwa kita kepada Allah Swt. Takwa dalam arti menjalankan seluruh perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Lebih-lebih di bulan Ramadhan yang penuh berkah ini. Karena hanya dengan bekal takwa lah yang bisa mengantarkan kita meraih keselamatan dan kebahagiaan baik di dunia maupun di akhirat.

Hadirin sidang Jumat rahimakumullah.

Sebutir kebaikan yang dilakukan oleh orang-orang yang yakin dan takwa lebih unggul daripada segudang ibadah yang dilakukan oleh orang-orang bodoh dan tertipu.

Kita telah memasuki sepuluh hari terakhir bulan suci Ramadhan. Sepuluh hari terakhir adalah hari-hari yang sangat penting. Beberapa hadis Nabi menyebutkan, pada hari-hari ganjil sepanjang sepuluh hari terakhir ini ada momen yang sangat penting yang dikenal dengan Lailatul Qadar.

Dalam kesempatan khutbah singkat ini, ada baiknya bila kita merenung kembali dan menyegarkan ingatan kita, mengenai tujuan dan makna ibadah puasa yang sedang kita jalani selama ini.

Tujuan puasa, sebagaimana disebut dalam surah Al-Baqarah ayat 183 adalah supaya kita bertakwa,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ كُتِبَ عَلَيْكُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (QS. Al-Baqarah: 183)

Dengan mudah dikatakan, kalau kita tidak menjadi bertakwa, maka seluruh ibadah puasa kita telah sia-sia. Sekadar mengingatkan, inti takwa selain menjalankan seluruh perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya, adalah mengingat Allah, sehingga terbentuk kesadaran mendalam pada diri kita bahwa Allah senantiasa hadir dalam hidup kita. Allah Mahahadir. Dia senantiasa bersama kita, di mana pun kita berada. Sebagaimana firman-Nya,

Baca Juga:  Khutbah Jum'at : Konsep Amar Ma'ruf Nahi Munkar dalam Bernegara

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنتُمْ ۚ وَٱللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌۭ

Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (QS. Al-Hadid: 4)

Apabila kita selalu sadar bahwa Allah senantiasa hadir dalam hidup kita, maka kita tidak akan melakukan sesuatu yang tidak mendapatkan ridha Allah. Oleh karena itu, takwa mempunyai korelasi positif dan langsung dengan budi pekerti luhur. Takwa harus melahirkan akhlakul karimah. Apabila tidak ada tanda-tanda akhlak karimah pada diri kita, maka patut dipertanyakan, seberapa jauh kita menjadi bertakwa. Mengenai takwa dan akhlak mulia ini, Rasulullah Saw. pernah bersabda,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم عَنْ أَكْثَرِ مَا يُدْخِلُ النَّاسَ الْجَنَّةَ، فَقَالَ: تَقْوَى اللَّهِ وَحُسْنُ الْخُلُقِ ،(رواه الترمذي)

Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah Saw. pernah ditanya tentang perkara yang paling banyak menyebabkan manusia masuk surga. Beliau menjawab, “Takwa kepada Allah dan budi pekerti luhur.” (HR. Tirmidzi)

Hadirin sidang Jumat rahimakumullah.

Puasa adalah ibadah yang paling pribadi. Jika ibadah-ibadah lain tampak oleh mata, maka tidak demikian dengan puasa. Seseorang mengerjakan shalat atau tidak, bisa kita ketahui. Kita juga bisa tahu, seseorang membayar zakat atau tidak. Tetapi, tidak ada yang tahu apakah kita benar-benar puasa atau tidak, kecuali diri kita sendiri dan Allah.

Karena puasa sifatnya paling personal, maka dari sanalah benih-benih ketakwaan dilatih. Apabila kita telah berniat puasa, kemudian menderita lapar dan haus, namun kita tidak mencuri untuk makan atau minum, meskipun kita sedang sendirian, maka dari sini kita mulai melihat adanya permulaan dari takwa itu. Yaitu, kita tidak tergoda untuk mencuri makan dan minum, karena kita tahu Allah melihat kita. Karena itulah puasa memberikan efek pendidikan kejujuran. Jujur kepada Allah, kemudian jujur kepada diri sendiri. Puasa, dengan demikian, adalah ibadah yang sangat ruhani. Sangat spiritual.

Karena puasa yang rahasianya sifatnya personal, maka efek puasa tidak selamanya bisa dilihat secara langsung. Efeknya adalah efek ruhani. Justru karena efeknya di bidang ruhani, maka kebaikan yang diakibatkan puasa akan melimpah ruah.

Baca Juga:  Khutbah Jum'at : Empat Amal Terberat Menurut Sayyidina Ali

Hadirin sidang Jumat rahimakumullah.

Sesungguhnya pahala puasa tidak bergantung pada kadar kelaparan dan kehausan. Pahala puasa tergantung pada sikap jiwa. Dalam hadis disebutkan sebagai sikap jiwa imanan wa ihtisaban. Yaitu, penuh kepercayaan kepada Allah dan mengharapkan  pahala-Nya.

Rasulullah Saw. bersabda,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ (رواه البخاري)

Barang siapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh iman kepada Allah dan mengharapkan pahala-Nya, maka seluruh dosanya di masa lalu akan diampuni oleh Allah. (HR. Bukhari)

Maka dari itu, marilah kita jalani ibadah puasa ini dengan penuh percaya kepada Allah bahwa Dia menghendaki kebaikan untuk diri kita. Oleh karena itu, selama berpuasa kita dianjurkan memperbanyak itikaf, bersedekah, membaca Alquran, shalat tarawih, dan amalan-amalan kebajikan lainnya.

Hadirin sidang Jumat rahimakumullah.

Sebelum mengakhiri khutbah ini, marilah kita merenungkan satu hadis Rasulullah Saw.,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ، فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ (رواه البخاري)

Dari Abu Hurairah ra., Rasulullah Saw. bersabda, “Barang siapa yang tidak bisa meninggalkan perkataan kotor dan perbuatan kotor maka Allah tidak punya kepentingan apa-apa bahwa orang itu meninggalkan makan dan minum.” (HR. Bukhari)

Marilah kita jaga agar kualitas puasa kita betul-betul menjadi lebih baik di sisa penghujung Ramadhan ini. Jangan sampai panas setahun hilang oleh hujan sehari. Jangan sampai kualitas baik puasa kita sebelumnya lewat terhapus begitu saja oleh kesalahan kita baik ucapan maupun perbuatan. Marilah kita tingkatkan amal kebajikan kita di penghujung Ramadhan ini, seraya mengharapkan ridha Allah, dan berharap kita dipertemukan kembali Ramadhan pada tahun mendatang. Amin ya rabbal alamin.

بَارَكَ اللهُ فِيْ الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ ، وَنَفَعَنِيْ وَاِيَّاكُمْ بِالْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ ، وَتَقَبَّلْ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، وَقُل رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنتَ خَيْرُ الرَّاحِمِينَ

Baca Juga:  Khutbah Jum'at : Memperkokoh Persaudaraan dan Membangun Jaringan

KHUTBAH II

اَلْحَمْدُ لله، اَلْحَمْدُ لله حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. اَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا مَعَاشِرَ المُؤْمِنِيْنَ عِبَادَ اللهِ : اِتَّقُوْا اللهَ فَإِنَّ تَقْوَى اللهِ جَلَّ وَعَلَا خَيْرُ زَادٍ ، وَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالَى: وَتَزَوَّدُوا۟ فَإِنَّ خَيْرَ ٱلزَّادِ ٱلتَّقْوَىٰ ۚ وَٱتَّقُونِ يَٰٓأُو۟لِى ٱلْأَلْبَٰبِ

وقال الله تعالى: اِنَّ اللهَ وَمَلآِئكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا..

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَسَلَّمْتَ وَبَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ وَعَنْ بَقِيَّةِ صَحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ. وَارْحَمْنَا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ إِنَّكَ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ

اَللَّهمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الثَّباتَ فِي اْلأَمْرِ، وَنَسْأَلُكَ الْعَزِيْمَةَ فِي الرُّشْدِ، وَنَسْأَلُكَ شُكرَ نِعْمَتِكَ وَحُسْنَ عِبَادَتِكَ، وَنَسْأَلُكَ لِسَانًا صَادِقًا وَقَلْبًا سَلِيْمًا، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا تَعْلَمُ  وَنَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَا تَعْلَمُ، وَنَسْتَغْفِرُكَ مِمَّا تَعلَمُ، إنَّكَ أَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوْبِ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

عباد الله،  إِنَّ ٱللَّهَ يَأْمُرُ بِٱلْعَدْلِ وَٱلإحْسَانِ وَإِيتَآءِ ذِي ٱلْقُرْبَىٰ وَيَنْهَىٰ عَنِ ٱلْفَحْشَاءِ وَٱلْمُنْكَرِ وَٱلْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ ،وَاسْئَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

KH. Agoes Ali Masyhuri, Pengasuh Ponpes Progresif Bumi Shalawat Lebo, Sidoarjo

Related Posts

Leave a Comment